Operasi Usus Buntu

di sini saya akan berbagi pengalaman seperti sebelum-sebelumnya sekarang saya akan menulis pengalaman pribadi yaitu saat-saat menghadapi usus buntu bisa di simak di bawah ini

Awal Sakitnya Perut

pixabay

Pada malam hari saya makan sambal banyak sekali akibatnya besok paginya langsung kena imbasnya yaitu sakit perut yang sangat sakit sekali. Yang seharus saya pagi hari sholat shubuh saya terpaksa sholat shubuh di asrama pada saat saya mengatakan ke teman bahwa saya sakit perut mereka sepertinya menyepelekan saya,”ah haya sakit perut gitu doang” hari demi hari perut saya masih sakit dan tambah sakit.

Saat di suruh makan saya tidak mau, dan setiap jam 3 pagi saya selalu menjerit karena saat jam-jam segitu perut saya sangatlah sakit dan akhir ada salah satu ustadz mendatangi saya dan membacakan saya al-qur’an sambil memijat saya. Pada malam hari saya setengah sadar teman-teman saya mengerumunin saya karena saya ingin di bawa ke rumah sakit tapi saya nya tidak bisa berdiri. Dan pada akhirnya saya pun di gotong sama teman saya ke mobil untuk di bawa ke rumah sakit.

Di Bawa ke Rumah Sakit

pixabay.com

Setelah beberapa hari sakit di asrama akhirnya saya dibawa ke rumah sakit dalam perjalanan menuju saya tidak sadar tiba-tiba sudah sampai di puskesmas. Pihak puskesmas mengatakan bahwa saya hanya sakit tipes biasa tapi dari pihak pesantren saya tidak yakin kalo saya haya sakit biasa. Pihak pesantren punakhirnya mengantarkan saya ke rumah skit yang lebih besar dan dekat dengan rumah saya.

Sesampainya di Rumah Sakit

www.generali.co.id

setelah satu setengah jam dari puskesmas yang dekat pesatren saya akhir sampai juga di RS.Masmitra yang sangatlah dekat dengan rumah saya.

Di rumah sakit sudah menunggu orang tua saya yang sangatlah menghawatirkan saya. Setelah itu abi saya langsung membawa saya ke dokter, setelah beberapa menit diperiksa oleh dokter saya di nyatakan mengidap peyakit usus buntu dan saya disurh untuk di rawat di rumah sakit tersebut.

Pertama Kalinya di Rawat di Rumah Sakit

pixabay.com

Ya saya pertama kalinya di rawat inap di rumah sakit karena mengidap penyakit usus buntu. Karena saya orang jarang sakit tapi kalau sudah sakit bisa berminggu-minggu. Selama di sana saya tidak boleh makan dulu karena ingin di operasi selama di rawat saya mempersiapkan sebelum operasi seperti ronsen agar memastikan saya pengidap penyakit usus buntu atau tidak. Disana saya masih menunggu dokter bedahnya karena masih ada tugas di rumah sakit lain. setelah satu hari menunggu sang dokter akhirnya saya di periksa dan dinyatakan poitif mengidap usus buntu.

Detik-detik Operasi

pixabay.com

Setelah saya dinyatakan positif mengidap usus buntu saya pun akan di operasi satu hari setelah dinyatakan usus buntu beberapa produser telah saya lakukan sebelum melakukan operasi usus buntu saya tidak boleh makan 24 jam sebelum usus buntu.

Hari saatnya operasipun tiba saya sangatlah takut karena sebelum nya belum pernah di operasi. Sayapun dibawa ke ruang operasi dengan keadaan saya masih berbaring di tempat tidur sesampainya disan saya disuruh buka baju dan diganti dengan baju khusus operasi yang berwarna hijau disana saya masih menunggu dokter yang masih siap-siap mengoperasi saya. Saatnya operasi di lakukan pertama-tama say di bius dari belakang dan setelah itu saya tidak sadar lagi

Setelah Operasi

Setelah saya tidak sadar selama kurang lebih 5 sampai 6 jam tidak sadar saya akhirnya bangun dengan nafas yang sesak dan di bantu dengan alat pernafasan setelah saya berjuang untuk selama 1 jam untuk bernafas normal akhirnya normal. Setelah itu saya langsung tidur malam besoknya saya masih berbaring di tempat tidur dan jika ingin duduk perut saya berasa sangat sakit dan saya juga tidak bisa berdiri jadi saya di tidak bisa buang air jika ingin buang air saya harus pakai pispot. Dan terus begitu selama hari itu besoknya dokter dateng dan menyarankan saya agar di paksa untuk duduk dan jalan agar terbiasa dan akhirnya saya bisa duduk dan jalan walupun masih ada rasa sakit yang sangat perih.

Hari kepulangan Dari Rumah Sakit

kakecho.blogspot.co.id

setelah selama sepekan di rumah sakit akhirnya saya diperbolehkan untuk pulang ke rumah dengan syarat rawat jalan. selama di perut saya masih agak sakit terus jika saya ingin buang air besar dan kecil saya harus menutup bekas jaitan dengan plastik agar tidak terkena air ketika saya jongkok saya harus berjuang menahan rasa sakit bekas jaitan karena masih belum tertutup sempurna.

saya setiap minggu nya mengecek jaitan saya ke doter yang telah mengoperasi saya, biasanya di periksa jaitannya untuk di copot benang jaitan, terus menerus selama 2 bulan. Di saat bulan ke tiga sang dokter mengatakan bahwa jaitan nya tidak sempurna terjait masih ada yang belum terjait sang dokter menyarankan saya agar di buka lagi bekas jaitannya karna bagian dalamnya sebagian ada yang belum terjait tapi orang tua saya bilang kesaya udah gak usah di operasi lagi insyaallah entar ketutup lagi semenjak kejadian itu saya sudah tidak melanjutkan rawat jalan.

Balik Ke Pesantren

pixabay.com

Setelah operasi dan rawa jalan tidak terasa sudah 3 bulan saya di rumah orang tua saya menyuruh saya agar balik ke pesantren tapi saya ragu ingin ke pesantren lagi atau tidak karena sudah terlalu lama di rumah dan sudah malas balik ke pesantren saya. Tapi dengan berat hati saya mau tidak mau saya harus balik ke pesantren. Akhirnya saya menyiapkan barang-barang yang ingin di bawa ke pesantren seperti baju, celana, sabun dan lain-lainnya saya menyiapkan semua 1 hari sebelum keberangkatan saya ke pesantren.

Hari keberangkatan tiba saya ke pesantren saya kesana bareng sama teman dari orang tua saya untungnya orang tua saya juga ikut mengantarkan saya ke pesantren yang terletak di puncak bogor itu setelah satu menempuh perjalanan akhirnya saya sampai juga di pesantren dengan perasan beraduk antara senang bisa ketemu teman dan tidak senang karena harus mengikuti kegiatan pesantren yang sangat banyak dan peraturan yang sangatlah ketat.

Saat saya sampai di sana saya langsung di krumunin oleh teman-teman dan adik kelas dan mereka menanyakan ke saya,”ente lanjut gak disini” saya menjawab ya lanjutlah begitu pula ustadz-ustadz ¬†saya yang ada di pesantren. mereka juga sangat penasaran bekas jaitan saya mereka menyuruh saya untuk melihatkan bekas jaitan nya sayapun melihatkannya.

( saya lupa saya kena usus buntu ini karena kurang minum jika anda tidak mau terkena usus buntu minumlah yang banyak!!!!)

Sekian makasih atas perhatiannya anda bisa baca artikel saya yang lain di website ini!

Tinggalkan komentar